Senin, 11 Agustus 2008

Arrrrrgggh

Asli bingung pengen marah sama siapa...
Jam Enam  bos telp : Shin, coba telp ke Horison Hotel, bilang saya pasti Check In tapi agak malam, soalnya tadi ada yang hubungi saya dari Hotel menanyakan kepastian kedatangan saya.

Langsung donk telp ke sana, taunya kamar boss di jual ke orang lain, alasannnya mereka sudah menghubungi boss berkali-kali dan begitu tersambung, mereka sudah memberikan batas waktu kepada Boss untuk memastikan kedatangannya, tapi karena gak ada kepastian ya tercancel by sistem dan dianggap cancel.

Waaks...... padahal kemarin itu adalah kamar satu-2nya yang Aku dapatkan sampe jari pada keriting, ech si boss tidak menjaga dengan hati-hati.

Alhasil malam ini berjuang lagi cari hotel yang emang dah pada penuh, gak tau dech gimana hasilnya nanti, si boss juga hunting langsung disana...tapi katanya penuh semua....
Ya iyalah....pan aku dah bilang dari Jum'at lalu.

Udah ketahuan bos yang salah, dia tetep nyalahin daku ...kenapa hotelnya gak diguarantee paka CC saya.......khan biasanya memang begitu kalo saya ke luar negeri, kalo emang gak jadi nginep disitu biarin aza didebet. (padahal doi gak penah mau guarantee hotel domestik pake CC-nya ).

>>> Pertama, karena pihak hotel gak minta guarantee, yang penting ada telp tamu yang bisa dihubungi ( mungkin bisa untuk pelajaran lain waktu).
>>> Hari Sabtu saya sudah confirm lagi ke mereka untuk memastikan kesediaan kamar ini (dan sudah confirm)
>>> Kenapa Bapak gak langsung hubungi saya begitu mereka telpon ( yang ini ngaku salah, katanya lupa).

Nah, aku khan sudah menjalankan sesuai prosedur, bahkan Minggu siang sudah SMS infokan bahwa kamar yang didapat adalah satu-2 kamar yang available. Hotel lain penuh.

So, emang Boss selalu benar khan..... arrrrrrrrgh

23 komentar:

  1. emang...ingat kan aturan, bos gak pernah salah! hehehe...

    BalasHapus
  2. Barusan telp...shin, hotelnya dah dapat, seadanya nich. Lain waktu kalo lagi Full occupancy...coba guarante pake CC saya ya...

    *** Siaop boss (lega bisa pulang juga)

    BalasHapus
  3. hiksss
    kenapa sich mesti ada aturan itu....

    BalasHapus
  4. sabaarrr mbaa.... karyawan sabar disayang bos.. :D

    BalasHapus
  5. Embeeerrr ...
    Dulu sering bgt ngalamin situasi kayalk gitu, si boss take it for granted. Kalo ke cancel nyalahin secre, emang dah paling paling deh si boss.

    BalasHapus
  6. aturan no 1, boss ga pernah salah
    aturan no 2. klo boss salah liat aturan no 1
    nah lho hehehe....
    makanya dari dulu2 gw males kerja ma org or jadi bawahan org laen hehehehe.....

    BalasHapus
  7. duh boss dimana-mana emang selalu mesti benerrrrr.. sabar mbak..

    BalasHapus
  8. kayanya emang banyak bos model begitu ya. yang sabar ya mbak..

    BalasHapus
  9. boss=tidak pernah salah :D

    BalasHapus
  10. sabar... Senyum... Orang sabar disayang suami :P

    BalasHapus
  11. iya....down grade.....daripada di laut....

    BalasHapus
  12. hiks.....kapan ya jadi bos...bos yang baik...hiksss

    BalasHapus
  13. Dikau jadi bosku aza dech....huhehehe

    BalasHapus
  14. aku doain, biar cepet jadi boss.. :)

    BalasHapus
  15. kalo masih ada bawahan yang bisa dilimpahi kesalahan kenapa juga musti ditanggung sendiri? kekekekekekek
    bukankah sifat manusia ambil enaknya ...buang sepahnya?

    BalasHapus