Kamis, 27 November 2008

Tukang sampah Dodol.....

Sekali-kali curhat " bete " ah`.....

Saya dan Papa lagi bete banget sama tukang sampah dilingkungan.
Hari minggu lalu saya dan papa ke rumah untuk menanyakan kenapa sampah dirumah saya tidak diambil hampir seminggu. Karena Dia tidak dirumah kami samperin ke rumah tetangganya :

Papa   : Pak, kenapa sampah dirumah gak diambil, sudah seminggu tuch
TS      : Habis Pada gak mau bayar, makanya saya gak ambil-2, udah tanggal segini pada     belum bayar
Papa   : Siapa yang gak mau bayar
TS      : Ya bapak, ya rumah sebelah
Mama : Emang kita gak bayar berapa lama ?
TS      : 2 bulan
Mama : Hahh, 2 bulan, bukannya cuma bulan ini doang yang belum dibayar Pak
TS      : gak belum - belum
Mama : lah, saya khan bayar tanggal 30 Sep ( untuk bulan Okt ) + THR untuk Bapak
TS      : gak, gak pernah, kalo emang mau diambil sampahnya ya bayar dulu 2 bulan, 2
            rumah, nanti saya ambil sampahnya ( sambil ngeloyor masuk ke rumah orang )

Sampai dirumah, saya tanya tante sebelah, katanya Dia juga sudah bayar, pas 1-2 hari setelah lebaran.

Asli, saya jengkel banget, kami bukannya gak bayar, tapi Tukang Sampah itu memang belum ambil uang Sampah ke rumah saya atau ke rumah sebelah. Dan dia gak ngakuin kalo kami dah bayar sampah untuk bulan Oktober.

Salah kami adalah  kami tidak ada tanda bukti bahwa kami memang sudah bayar, sebenarnya soal harus bayar lagi saya gak masalah, cuma asli seasli aslinya saya sebel sama cara dia yang meninggalkan kita didepan rumah orang padahal waktu itu kita sedang berbicara dengannya.

Padahal solusinya gampang aza, kalo dia gak bisa ketemu kami di hari senin-Jum'at, dia bisa ambil uangnya di Hari sabtu - MInggu, atau kalo mau gampang saya bisa titipin ke Ibu yang punya Rumah....

Cuma ya itu, dia gak mau konpromi, gak mau berdiskusi...

Huhh....dasar.....
cari lain aza....emang tukang sampah cuma dia doang apa

 

23 komentar:

  1. gak di koordinir aja se jalanan itu Shin...
    jadi tukang sampah terimanya seglundung...

    BalasHapus
  2. wah belagu jg tukang sampahnya yah ?
    sabar mba heheheh

    BalasHapus
  3. LHO...biasanya kan dikoordinir sama RT ya? ini langsung personnya gitu ya? wah syusyah...

    BalasHapus
  4. Iya mba... mending semua warga kompakan aja... biasanya dikoordinir sama RT gitu...
    Anyway.. tukang sampahnya emang nyebelin siy... cari lain aja..

    BalasHapus
  5. He eh, biasanya kan dikoordinir RT. Waaah pak, jgn marah gitu dong pak sampah

    BalasHapus
  6. Pengambilan Sampah ditempat kami dikordinir oleh beberapa Tukang Sampah. Kalo ditempat Ibu saya, itu lewat RT termasuk pembayarannya. Nah kalo dirumah saya, pendaftaran dan Pembayaran langsung ke Tukang Sampah

    BalasHapus
  7. he eh....nyebelin banget dech.....

    BalasHapus
  8. udah dapat yang baru,,,,,yang ini lebih terorganisir, ada bukunya.

    BalasHapus
  9. Hhhhhh, sama banget kaya tukang sampah di rumah gue..
    Yg di tempat gue malah makan gaji buta. kalo lagi rajin, dtgnya seminggu sekali. kalo lagi males, bisa 3 minggu baru dateng.
    Kalo ditanya kenapa ga dateng, dia bilang di TPS (tempat pembuangan sementara) sampahnya jg belum diambil2.

    Dan ini udah berlangsung bertahun2 dr sblm gue pindah ke daerah sini. Dan herannya, warga sini, termasuk RT gue, kok ya ga ada yg inisiatif ganti orang..

    BalasHapus
  10. mestinya sih emang cari tukang sampah lain supaya si abang nyebelin itu bisa blajar yg namanya kepuasan pelanggan. N laen kali, pake tanda terima atuuuuh...soal uang mah jgn pake cara kekeluargaan, yg sering terjadi malah duit merenggangkan rasa kekeluargaan

    BalasHapus
  11. gimana belatung dan baunya ya,,,,,,

    *geleng-geleng

    BalasHapus
  12. kayanya kalo ke tk sampahnya sering missed deh, bukan suuzhon sih, cm ada aja oknum yang bilangnya ga dibayar tapi kita dah bayar.....kadang kita juga lupa ga buat bukti.....
    besok2 mah pake bukti mba....dikoordinir lebih bagus jg tuh

    BalasHapus
  13. tukang sampahnya belagu euy..!
    udah mba cari yg lain aja yg lbh bisa diandalkan

    BalasHapus
  14. Sama dengan TS di sini mbak. Dulu waktu belom punya anak aku nggak pernah masak, jadi nggak pernah ada sampah. Tapi uang sampah bayar terus, pdhal asli tempat sampah kosong terus. Suatu hari pohon jambu tetangga rontok, sebagian buahnya masuk halaman kami dan akibatnya tempat sampah penuh dengan buah jambu. Eh tukang sampahnya minta biaya tambahan buat ngangkut jambu itu, pdhal kan selama ini dia makan gaji buta. Itu udah masalah yg kesekian, akhirnya kami memutuskan nggak pakai tukang sampah lagi. Sampah dibuang sendiri ke pembuangan, sambil suami pergi kerja.

    Maaf ya malah ikutan curhat....

    BalasHapus
  15. kalo di gw, sampah dll dikoordinir rt, pakai kartu gitu
    jadi tukang sampah dibayar rtm bukan personal hihihi

    BalasHapus
  16. uda ganti ajee....masih banyak yang mau gantiin kalee....kalo ditempat saya, diambil langsung ama dinas kebersihan....cuman y angot2an...klo lagi rajin seminggu 2-3 kali, kalo lagi males bisa 2 minggu g diambil tuhh...( bauuuu..), tapi minta bayarannya suka dipending2..so, tau2 dapat tagihan untuk 3 bulan..tapi untung lembar tagihan asli dari pemerintah, g sampe ketipu..hihi....

    BalasHapus
  17. kekekekke.. nyari orang yg mau jd tukang sampah susah loh...
    di tempatku udah lamamm pengen ganti, tapi gak ada yg mau hehhehe

    Bu rt neh yang ngomong kakakakka

    BalasHapus
  18. kl ditempatku pake kartu bulanan mba, tiap byr ditulis di kartu itu dan di dianya jg ada daftar warga plus tanda tgn klo udah byr jadi sama2 pgng bukti:D

    BalasHapus
  19. pelajaran penting buat pembayaran apapun dengan siapapun harus ada tanda bukti...sing sabar yee..

    BalasHapus