Rabu, 02 Juli 2008

BIAYA SEKOLAH

Beberapa hari ini boss saya di hubungi terus oleh seseorang yang katanya masih saudara dari Istrinya, sebutnya Mr. A.

Mr. A ini setiap bulan selalu datang ke kantor untuk meminta bantuan biaya, yang istrinya sedang menjalani pengobatan, yang untuk biaya wiraswasta, niatnya pinjam, tapi sampai sekarang belum pernah dikembalikan.

Nah, akhir Juni ini, Ia meminta bantuan untuk biaya sekolah anaknya sekitar 2,5 juta ( mungkin gak banyak buat boss saya ), tapi boss saya berkeinginan bahwa perincian biaya yang diminta adalah resmi dari sekolah, Ia ingin bantuan diserahkan langsung ke sekolah seperti yang Ia lakukan untuk anak asuhnya yang lainnya ( intinya, bila diserahkan langsung ke sekolah maka penggunaan uang itu memang murni buat si Anak ).

Ternyata ybs gak mau, dia beralasan bahwa sekolah anaknya adalah bukan sekolah biasa, sekolah ini bagus karena ada pondok pesantrennya, dan guru disekolah tersebut marah karena Ia mintai nomor rekening sekolah dan perincian biaya resmi. Masa sich ???

Kalo saya sich setuju dengan Boss saya, karena kita punya pengalaman buruk waktu membantu salah satu anak asuh, uang tersebut diserahkan langsung ke orang tuanya untuk biaya sekolah selama 3 bulan, tapi ternyata sang Bapak tidak menyetorkan uang tersebut ke sekolahnya. semenjak itu bantuan langsung diserahkan ke pihak Sekolah.

Nah, yang menjadi keheranan saya adalah kalo anak kita mau masuk sekolah, ada dunk perincian resmi dari sekolah yang menyebutkan biaya - biaya yang harus dibayar seperti : Uang gedung, Seragam, Buku, SPP, kursus, dll, tapi Mr. A ini tidak bisa memberikan hal ini dengan alasan sekolah itu bagus dan tidak memiliki perincian resmi, mungkin gak sich ?

Waktu saya ngedaftarin Dika sekolah aza saya megang perincian resmi dari sekolah biaya-biaya yang harus saya bayar beserta dokumen yang harus diserahkan.

Yang nyebelin lagi, entah Mr. A entah Istrinya selalu mengirimkan SMS dengan nada yang tidak enak dan hurup kapital, seolah-olah menyalahkan bos saya karena anaknya tidak bisa sekolah.
------> bukankah sebagai orang tua kita yang harus bertanggung jawab terhadap pendidikan anak-anak kita, mengapa tidak disiapkan dari jauh-jauh hari.

Intinya sich, Bos saya ingin membantu dengan ikhlas, tanpa ada prasangka buruk. Tapi, sikap kedua orang tersebut dan kejanggalan-2 yang terlihat bikin Boss saya setengah hati....

Btw, dulu waktu dia mau minjam dalam jumlah besar untuk biaya Pengobatan istrinya, Boss saya minta dikirimkan Dokumen Kesehatan ataupun Biaya-2 yang harus dibayar, ech tu orang malah gak balik-balik.


20 komentar:

  1. wah bossnya baik ya..

    kalau Mr A, aku sih ngeliatnya kayak gak berniat baik ya. apapun itu pasti ada perinciannya. dari sekolah, dari RS, dari manapun deh.. wong resto padang aja ngeluarin bon!

    mendingan sih ngga usah dikasih pinjem.. takut ternyata untuk berbuat yang ngga baik juga. tokh uangnya juga milik bos, suka-suka dia dong.

    BalasHapus
  2. Kali ini dia minta mbak, bukan minjem lagi.

    Waktu dia bilang sekolah ini sekolah bagus, aku bilang aza wah kalo sekolah bagus harusnya mereka malah menyediakan daftar biaya resmi bukan tulisan tangan pak...

    BalasHapus
  3. duh kok kedengarannya mencurigakan. Kalau memang sekolahnya bagus, malahan harusnya punya perincian yang lebih jelas dong. Duh...aneh banget, masak sekolah diminta noreknya malahan tersinggung, gak masuk akal banget.

    BalasHapus
  4. iya khan....gak masuk akal....

    BalasHapus
  5. waspada.. waspada!!!!
    hehehe

    BalasHapus
  6. Jadinya di kasih ga, mbak? :D *penasaran.com

    BalasHapus
  7. bosnya baik bgt yah mba ^^

    BalasHapus
  8. waspadalah...waspadalah....

    *niru bang napi*

    BalasHapus
  9. Kok si Bos gak capek ngehadapin yang begini, tiap bulan dipalakin? Dia dateng lagi dateng lagi karena selalu dapat uang yang dia mau.

    Kalo aku di posisi si Bos biarpun punya uang banyak, aku gak mau kasih, terserah mo dibilang orang gak baik juga, masak gak berasa kalo dimanfaatin?

    BalasHapus
  10. sama orang baik...sama karyawan pelit...

    BalasHapus
  11. gak pernah nonton Bang Napi.....

    BalasHapus
  12. Sebenarnya sadar sich.,...cuma selalu gak tega.

    Nah, kali ini sepertinya udah sampe diubun-ubun keselnya.

    BalasHapus
  13. Wah...Udah untung ada yg mo bantu. Tapi kadang orang tuh suka menyepelekan permasalahan sih mbak. Mendingan gak usah di kasih, gelagatnya udah ngga bener tuh!

    BalasHapus
  14. shin, entar gw kirim perincian biaya sekolah kriwil ye....
    resmi dech heheheheh

    BalasHapus
  15. Kalo aku bilang, dikasih hati tapi masih minta jantung.

    BalasHapus
  16. Takutnya uangnya disalahgunakan, namanya sekolah ya ada rincian biaya dan dgn senang hati memberikan. Emang kudu hati2 jaman skrg memberi bantuan. Mau baik malah dimanfaatkan :(

    BalasHapus
  17. he eh mbak...
    makanya si bos ngotot banget minta perincian biaya tersebut

    BalasHapus