Kamis, 29 Mei 2008

Surat Sakti lagi nich

Kemarin denger dari eyangnya Dika kalo si Mbak mau pulang kampung lagi ( untuk yang 3x kalinya).

Bukannya ngelarang sich, cuma th 2008 baru mau 6 bulan aza si Mbak dah 2x Pulkam, secara di kampung anaknya tinggal sama ex Suami. Di sini dia tinggal sama Anak dan suami barunya .

Maksud kami sich baik, kalo emang dia cuma mau ngasih uang bulanan ke anaknya kenapa gak ditransfer seperti biasanya saja, kenapa mesti Pulkam ?.  Lagian anaknya juga dinafkahin sama Bapaknya. Sekedar kangen ? dulu waktu belum kerja denganku pulkam setahun 2x, maksimal 3x.

Pulkam khan gak sedikit uang yang diperlukan, untuk transport, makan di jalan, oleh-oleh, ninggalin dana untuk anak & keluarga. Mendingan kalo ada uang kebih dia tabung aza.

Secara saya juga repot banget kalo harus ngerjain semua kerjaan rumah sendirian, dulu papanya dika masih suka turun tangan, tapi sekarang ini rasanya gak mungkin meminta papa membantu pekerjaan rumah.  Jadi, saya sudah alternatif untuk mencari ART yang baru.

Nah, saya khan perlu tahu dia mau berapa lama di Kampung, terakhir sampe 3 minggu ( saya loyo banget, akhirnya tepar 3 hari ). Karena hari ini Dia gajian saya titip uang gajinya dia sama Sebuah catatan yang sebenarnya lebih ditujukan kepada Eyangnya Dika. Saya gak ketemu Ibu pagi ini karena Beliau terapi, jadi biar pesennya sampe, makanya saya tulis diselembar kertas.

Bu...
Tolong pas uang ini disampaikan ke Mba Sumi
Tanyakan kepadanya apakah Ia jadi pulang kampung LAGI ??
Kalo emang Ya, berapa lama ?
Bilang saya sudah dapet penggantinya, jadi saya harus bilang ke Mbak yang baru berapa lama Ia akan bekerja.

Makasih ya Bu....
Yuni...(nama panggilan di rumah)

Ternyata, pas ngasihin gaji dan Ibu mau ngasih tahu isi surat tersebut
Si Mba anaknya  nangis dan suratnya jadi diminta dan dibawa pulang.

Gak lama kemudian dia balik ke rumah Ibu dan bilang begini :

Bude, tadi mamanya Dika pesen bla,bla,bla (seperti diatas)....kalo saya gak jadi pulkam, saya masih boleh kerja gak ?

Ya masih boleh Mba, Karena Mba Sumi mau pulkam makanya mamanya Dika cari pengganti. Mba Sumi khan tahu mamanya dika berangkat dan pulang kerja jam berapa, gak mungkin kalo harus ngerjain itu semua, sementara sampe rumah aza langsung masak.

Iya sih bude, tadi saya udah pikirin lagi ( cuma selang setengah jam), saya gak jadi pulang kampung aza dech. Daripada saya gak boleh kerja lagi.

Sebenarnya mama Dika gak ngelarang, cuma kalo Mba SUmi terlalu sering khan kasian juga mamanya dika, yang lalu aza sampe sakit.

Iya Bude, maafin saya.....

Hehehe...
Asli pengen ketawa denger cerita Ibu....
Sebenarnya sich belum ada penggantinya....masih tentatif....baru calon dan belum sempet ngomong.

Cuma kasian aza sama si Mba, kalo habis Pulkam, suaminya disuruh cari pinjaman kemana-mana untuk nutupin biaya sehari-hari untuk sebulan, dan biasanya dia juga akan minjam uang setengah gajinya kepada saya.












17 komentar:

  1. Wah, rupanya segawat Supersemar ya?

    BalasHapus
  2. wakakakaka pinterrr juga. pinterr...

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah shin. Heheh emang ya soal ART tuh puyeeeng. Skrg gak puyeng lagi duooong.

    BalasHapus
  4. yah gitu deh susahnya punya asisten.. mudah2an si mbaknya mau ngerti dg kesulitan kita,

    BalasHapus
  5. cerdik juga mbak.. beneran surat sakti dech.. :)

    BalasHapus
  6. cerita ART ga ada matinya yaaa...

    top deh triknya :)

    BalasHapus
  7. emang iya ya pak ?
    hehehe....

    BalasHapus
  8. kalo dia gak pulkam kasian mas...
    suaminya khan gak kerja...dan dia tulang punggung keluarga

    BalasHapus
  9. Alhamdullilah gak Mbak...
    Kebayang banget dech kalo dia pulkam lagi trus gak dapet penggantinya....

    bisa tepar lagi deech...secara jam 10 baru sampe rumah, nyiapain makan malam dulu, becanda ma dika, baru ke dapur selesai baru jam 12 malam, kalo tambah nyuci, gosok, dlll....tidur jam berapa ???

    BalasHapus
  10. emang gak ada matinya dech

    mau coba ???

    BalasHapus
  11. jam 10 malem baru sampe rumah?????
    busetttttttttt

    BalasHapus
  12. Iya...khan keluar kantor jam 8 malam
    nunggu papanya dika 10 menitan...mpe diciledug jam 9 lewat...jemput dika, khan ngobrol dulu bentar...trus mpe rumah ya jam 10 malam

    BalasHapus
  13. hehehe ... udah SP3 ya mama Dika ....
    nyari ART emang susah mba' ...
    sama kaya aku ... kalo udah lebaran stressss deh ... soalnya nyari orang lagi biasanya ART yyg lama ngga balik ....
    puzzzink ....

    BalasHapus