Senin, 23 Maret 2009

Tapi Allah SWT tidak pernah tidur.......

Terkadang kita sebagai manusia suka gak sadar kalo mengucapkan kata-kata. Entah itu baik entah itu buruk. Tapi Allah SWT gak pernah tidur, apa yang diucapkan hambanya tiba-tiba bisa saja dikabulkan.

Seperti yang terjadi padaku Sabtu sore lalu.

Sepulang dari Pesat 2 Tangerang, saya ke rumah Ibu untuk menjemput Dika, sebelum pulang saya, eyang kakung dan eyang uti serta eyang warno ngobrol diteras rumah.

Eyang kung bilang ke Dika : Ka, Mamumu mah enak ya jalan-jalan terus, besok ke Makassar ya.

Iya eyang, tapi kalo boleh milih aku pengin dirumah aza, soalnya disana khan gak jalan-2, tugasnya banyak disana, capai lagi, harus keliling pabrik dan berkunjung lebih dari 5 tempat, dll, perjalanannya juga melelahkan.

Ndalalahnya malam minggu itu aku pengin banget ke CBD Ciledug untuk beli Baju batik, sesudah izin papa, aku dan dika berangkat ke CBD naik ojek.

Biasanya aku gak pernah menurunkan dika sebelum segala sesuatunya aman, tapi entahlah malam itu sambil aku bayar ojek ternyata dika dah turun sendiri dan berlari, karena ada taxi dibelakang dika, repleks aku berlari untuk mengejar dika, dan gubraaak......aku terjatuh dengan posisi menelungkup (baca: nungging), celana jeansku sobek didengkul kanan dan kaki kiriku sepertinya terkilir.

Dika yang sangat bergembira di ajak ke CBD gak mengurungkan niatku untuk langsung pulang, gak tega rasanya melihat kegembiraannya hilang kalo langsung diajak pulang. 

Setelah dia bosan dan ngantuk kulangkahkan kakiku tertatih-2 untuk pulang ke rumah. Yang terpenting bagiku adalah Dika tetap bergembira.

Ya Allah, aku tidak pernah menyesali apapun yang terjadi kala itu
Aku bersyukur bahwa aku telah menyelamatkan Dika dari Taxi yang dibelakangnya

Apapun yang terjadi, ini adalah ujian dariMu ya Allah
Dan aku sangat bersyukur bisa tetap berada didekat keluarga tercintaku dan tidak berangkat ke Makassar ditengah cuaca yang tidak bersahabat saat ini ( terlebih lagi didalam hati kecilku, aku tidak berani untuk berangkat ke sana)

Pas minggu malam nonton acara Maria Teguh bersama Ibu dan Ayah (eyangnya Dika), tiba - tiba Ibu Menyelutuk, ka....mamimu kemarin bilang mendingan dirumah aza, makanya sekarang dirumah aza dan gak jadi berangkat ke Makassar. Allah SWT tidak pernah tidur, jadi apa yang kita ucapkan bisa saja  : Ya, tidak dan belum dikabulkan.....

22 komentar:

  1. Allah emang paling tahu yg terbaik buat hamba-Nya ya shin.. blessing in disguise ini mah judulnya..:)
    itu yg terkilir udh dipermak belum?

    BalasHapus
  2. hihihi.....dah diurut 2x booo....
    *masih sakit......hiksss

    BalasHapus
  3. Alhamdulillah semua sehat selamat ya jeng...

    BalasHapus
  4. Melihat anak bahagia rasanya tak ingin digantikan dengan apapun ya mba

    BalasHapus
  5. hiks betul mbak....dika tuch kemarin sambil jalan sambil nanyi one, two three,,,,carefour......aduh mak, gak tega rasanya.....

    BalasHapus
  6. duh maknyes rasanya kalo disitu..untung Dika gpp shin......
    lo juga ga napa2 kan??

    BalasHapus
  7. Syukurlah semua baik2 saja... Ikut deg2an pas bacanya

    BalasHapus
  8. Alhamdulillaaaah .. Ya Allah, menegangkan.

    BalasHapus
  9. Duh, jadi tegang bacanya. Alhamdulillah semuanya baik2 aja ya mbak...

    BalasHapus
  10. kan semua yg kita pikirkan or ucapin mah doa katane heheh

    cepet baik ya...

    marin gak sempet ke pesat, acara pull

    BalasHapus
  11. masih bengkak ya mba? tp banyak hikmah dibalik musibah ya, teteep bersyukur :)

    BalasHapus
  12. Itu yang terpenting mu....dika gak papa...gembira sampai gak berasa kalo maknya kesakitan....

    BalasHapus
  13. Alhamdulillah...
    makasih ya Na

    BalasHapus
  14. iya...alhamdullilah banget.....makasih ya

    BalasHapus
  15. betul......

    Kemarin Mba Wati datang loh hen......sama 2 anak-2nya

    BalasHapus
  16. masih fi......hari ini dirumah nich.....bengkak & tambah sakit.....

    BalasHapus
  17. yaaah...minggu kemarin prihatin liat bunda pincang2 dengan kaki diiket. Elo juga ya ternyata... cepet baik ya...

    BalasHapus