Kamis, 22 April 2010

Sharing : Ketika Menyerah bukan Berarti Harus kalah

Tadinya gak kepingin sharing tentang commons cold yang dika alami, karena ini biasa saja tapi berhubung adik tercinta gw nowel-nowel dan bikin gw sedikit darti, makanya gw jadi pengin cerita di MP kesayangan gw ini.

01 April 2010
Dika mulai Demam disekitaran 39.5, paginya sudah di 38.5 dan ceria lagi dan keluar pileknya. Lega, karena gak usah bingung lagi si Virus sudah ketahuan.

04 April 2010
Karena behaviournya cukup aktif dan udah gak demam lagi kita nonton Oriental Circus Indonesia di Lap. Parkir Puri Indah Mall. Eh ndalalah pulangnya langsung demam tinggi (mungkin pengaruh pendingin ruangan yang anginnnya keras banget sementara dika lom fit bener). Demam dan batpil on off  tapi cuma kisaran 37.5 s/d 38.5 gw gak terlalu khawatir karena dika masih mau beraktifitas meskipun agak loyo.

09 April 2010
Dari Jum'at dika dah segeran, makanya Sabtu malam saya ajak kondangan ke Kalibata, nah lagi-lagi pulang dari undangan dika demam tinggi lagi. Suhu pada siang hari di 38.5 dan malam bisa sampai 39.7

Kondisinya : Tidak bergairah, makan mau tapi pilih-2 menunya, mainan gak mau, loyo, mata sayu, lemes, mintanya di gendiong terus. Ini berlangsung sampai dengan Jum'at tanggal 16 April 2010.  Pada periode itu pileknya dah hilang, tapi batuknya masih.

Gw gak khawatir ? tentu saja gw khawatir, tapi gw tetap tenang selama ada masih ada batuk, dan gw hitung nafasnya, gak ada indikasi sesak, gak ada mengi, jadi cuma batuk biasa.

Tapi Bokap gw dengan segala kekuasaannya selalu menekan gw dan papanya dika, dan selalu bilang nanti kalo terlambat gimana, kamu bakalan nyesel loh.

loh, loh, terlambat untuk apa ? dan nyesel karena apa ?
Gw itu sayang sama dika, dan gw bukannya diemen dika, tapi gw mengobservasi dika, kalo emang ada tanda-tanda kegawatdaruratan baru gw ke dokter itupun untuk mendapatkan diagnosis bukannya cari obat.

reaksi bokap : tetep keukeh dengan pendiriannya.

Sebenarnya ini adalah kali pertama dika batuk tapi demamnya manteng dan itu juga bikin gw degdegan, akhirnya diskusi sana sini, baca-baca sharingan temen-teman. Mba Ria juga inform kalo Nat juga pernah mengalami demam sampai dua mingguan, jadi gw sedikit lega.

Tapi Jum'at tanggal 16-04-2010 bokap BBM, sore ini Bapak akan bawa dika untuk test lab dan ke dokter... gw lagi di Padang waktu itu, langsung kalut banget, soalnya sejauh ini yang bisa nahan bokap cuma gw, akhirnya setelah diskusi sama papa dika, kita putuskan test lab untuk pastikan gak ada yang perlu dikhawatirkan dan gw buat janji ke Markas untuk konsul hari Sabtu. ( daripada dika dibawa ke dokter yang gak bener...hehehe)


Sabtu, 17-04-2010
Jam 7.30 gw berangkat ke Pesat Jakarta bersama dika dan papa, intinya hari itu hanya ingin antar pointer dan ketemu Ian untuk ambil pesenan Koka. Kondisi dika udah turun demamnya pas di mobil gw ukur cuma 37.7 ( legaaa ), tapi kondisi masih loyo sih.

Setelah ketemu Ian dan ngobrol sebentar, gw sempet kasih unjuk hasil lab dika, gak ada yang perlu dikhawatirkan, ini cuma virus kata Ian, cuma Hb dika agak rendah aza ( legaaaaa) oiya, makasih kokanya ya tante.

Sore hari ke Markas pake Taxi, mobil dipake bokap, sampai disana jam 4.30 tapi ternyata baru konsul jam 5.30 ( gak papa, toh tempatnya enak untuk nunggu), dika belum mau mainan sih, padahal banyak anak-anak dan mainan disana. Suhu tubuh pas dimarkas : 38der, BB 24 kg, TB : 110 cm.

Akhirnya tiba juga giliran dika, kita ngobrol-2 dulu, trus dika diperiksa pake stateskop, diperiksa telinganya, mulutnya, penisnya dan punggungnya ( hmmmm, kalo ke dokter lain apa iya sedetail ini diperiksanya), konsulin hasil lab dika. Dan diagnosisnya adalah 'COMMONS COLDS" , HB yang rendah biasa terjadi kalo lagi gak sehat, tapi MCVdan MCH dika memang rendah, ada indikasi Ă„NEMIA", tapi mungkin saja karena Dika kurang makan, so No treatment dulu sampai bener-2 diketahui bahwa ada defesiensi besi yang hanya bisa diketahui dengan test SI, TIBC dan Feritin. ( ini dilakukan kalo dika sudah sehat bener).

yang lucu pas dr apin bilang, insya allah hari ini adalah demam yang terakhir, besok mudah-mudahan sudah gak demam, ech eyang bilang : Amin dok, khan udah dipegang pak dokter, hihihihi ( dr apin langsung pegang-2 dika, iya nih udah dipegang-pegang, besok sembuh ya ).

Alhamdullilah kata-kata dr Apin terbukti, dan mungkin ini memang sudah waktunya bagi dika untuk sembuh, sejak senin semuanya kembali ke semula, bocah gantengku dah ceria lagi, badannya dah gempal  lagi, sudah sekolah di pagi hari dan terapi wicara di sore hari, udah ngeledekin papa-mamanya, udah naik sepeda, makan banyak, minum susu lagi, dan kegabrek kegiatannya.

Dan saya sempet bilang ke Ibu Mertua saya, bahwa untuk kedepan kita gak perlu khawatir lagi kalo dika mengalami sakit seperti itu, toh hasil lab juga gak menghasilkan suatu tindakan medis yang perlu dilakukan, dan konsul kita ke dokter juga gak menghasilkan obat. Buktinya dika bisa sembuh tanpa obat-obatan ( 2x minum paracetamol saja pas demam 39,7 dan dika gelisah luar biasa). hmmm iya ya kata ibu saya.

Selalu ada pelajaran yang bisa dipetik dari suatu kejadian, dan Allah memang ingin kita selalu belajar, insya allah untuk kedepan kami akan berusaha lebih baik lagi. 

Terima kasih buat dika yang bikin mama ingin selalu belajar, terima kasih buat mbak Ria, "my lovely dokter " dr. Ian dan dr. Anto (miss you a lot dok) serta dr. Apin yang selalu bersedia untuk diajak diskusi, dan special buat papa dan eyang dika yang selalu ada dan mendukung mama.

44 komentar:

  1. sip lah... dokter2 kita itu emang top bener, komunikasi yang nyantai dan bikin kita ngerti banget akan kondisi yang terjadi.
    Sehat terus ya Dika....

    BalasHapus
  2. gw ngiri shin...
    ngiri ga ada dokter yang seperti itu di sini huaaaa.........

    alhamdulillah ayahnya anak2 sekarang udah bisa di ajak tenang saat anak2 sakit
    apalagi setelah jd moderator pesat kemaren....
    semoga yaaa di daerah ada dokter seperti di markas..

    *ssst ini lagi 'mencuci otak' temenku,seorang dokter umum biar bisa jd dokter yang baek hihihi

    BalasHapus
  3. emang susah ngadepin kakek nenek yg pasti selalu ribut kalo cucu sakit. Sama mba yun, kata2 "nanti klo terlambat baru nyesel.. "kata2 itu sering banget dilontarkan ke aku yg kelihatan keukeh ga mau kasih obat utk batuk pilek.

    BalasHapus
  4. Enak ya punya lovely dokter hehehe...bisa tanya2 .

    BalasHapus
  5. namanya juga sayang cucu Shin... dinikmati aja :-)
    baru karang aja bisa abisa kok terkikis air... semangat ya...
    hugs buat dika, semoga cepet pulih .. dan semoga rio menang :D

    BalasHapus
  6. emang yg paling susah menghadapi "tekanan" dari keluarga ya... Tetep semangat ya Mbak Shin.

    BalasHapus
  7. syukurlah dika sudah sehat kembali mbak :)
    sehat terus ya...

    memang kita perlu belajar banyak demi haknya anak2, thanks for sharing ya mbak

    BalasHapus
  8. sehat terus ya dika...senangnya dah ada dukungan dari keluarga meskipun hanya segelintir, disini juga masih susah, ga berhasil terus...

    BalasHapus
  9. Duh sama nih Shin, Marty udah hampir sebulan ini on off batpil. Kali ini gak pake demam. Gue sih nyantai aja, keluarga yg panik :(

    BalasHapus
  10. Duh sama nih Shin, Marty udah hampir sebulan ini on off batpil. Kali ini gak pake demam. Gue sih nyantai aja, keluarga yg panik :(

    BalasHapus
  11. Duh sama nih Shin, Marty udah hampir sebulan ini on off batpil. Kali ini gak pake demam. Gue sih nyantai aja, keluarga yg panik :(

    BalasHapus
  12. Duh sama nih Shin, Marty udah hampir sebulan ini on off batpil. Kali ini gak pake demam. Gue sih nyantai aja, keluarga yg panik :(

    BalasHapus
  13. Duh sama nih Shin, Marty udah hampir sebulan ini on off batpil. Kali ini gak pake demam. Gue sih nyantai aja, keluarga yg panik :(

    BalasHapus
  14. Duh sama nih Shin, Marty udah hampir sebulan ini on off batpil. Kali ini gak pake demam. Gue sih nyantai aja, keluarga yg panik :(

    BalasHapus
  15. Waaa lama juga ya demamnya. Kalo gw yg ribut bukan kluarga, tapi tetangga! Hahaha..

    BalasHapus
  16. alhamdulillah akhirnya dika sehat & mamanya tetep RUM....
    betul banget mbak dokter2 di markas sehat TOP BGT deh...teliti & friendly..salwa klo diajak kesana ngga ada kesan takut..

    btw dika jadi tes untuk SI, TIBC & Ferritin??

    BalasHapus
  17. mas Dika sehat terus yaaa...
    mama Dika juga my lovely dokter :)

    BalasHapus
  18. sama dgn si neng sepanjang feb-maret, on/off sakit melulu. Kalau dijembreng, sakitnya ya common problems in pediatric semua... tapi kalo dijadiin satu, sambung menyambung kayak kejadian dika, diperburuk dengan reaksi dan komentar dari orang2 sekitar, bisa goyah dah pertahanan mak-bapaknya. Untuuuung.. ada dokter2 idaman keluarga itu ya jeng.

    BalasHapus
  19. Betul bangeeeeet mbak, beruntungnya ya kita..... semoga para dokter-2 tersebut diberikan kesehatan dan keberkahan, amin.

    BalasHapus
  20. toooos, kakek nenek sangking sayangnya sama cucu suka lupa bahwa terkadang gak semua bener ya apa yang mereka inginkan.

    BalasHapus
  21. ikutan milis sehat mbak.... nanti banyak dokter yang bisa ditanya-2 deh.... banyak smart parents juga yang pengetahuannya sama kayak dokter :)

    BalasHapus
  22. ikutan milis sehat mbak.... nanti banyak dokter yang bisa ditanya-2 deh.... banyak smart parents juga yang pengetahuannya sama kayak dokter :)

    BalasHapus
  23. Alhamdullilah mbak, dokter-2 itu memang luarbiasa carenya, dan aku selalu berdoa semoga kebaikan mereka diberikan balasan yang setimpal dari Allah SWT

    Ikut milis sehat mbak, nanti bisa punya lovelly dokter deh ...hehehe

    BalasHapus
  24. Semoga mbak..... semoga batu karang itu bisa terkikis air

    * Aku mau nonton Dutaaaaaaaaaaaa, my favorit ICIl... kekekeke

    BalasHapus
  25. makasih ya doa dan semangatnya

    BalasHapus
  26. Amin... alhamdullilah dika diberikan kesehatan

    Betul nia, gak boleh nyerah untuk terus belajar

    BalasHapus
  27. makasih ya mu..... mari kita saling menguatkan... :)

    BalasHapus
  28. Mimi Marty Top dehh... cepet sehat ya Marty

    *kenapa ampe 3 kali ya buuu ?

    BalasHapus
  29. belum nih, lagi dipertimbangankan, soalnya anaknya udah aktif banget,

    BalasHapus
  30. makasih ya tante doanya.... salam ade nadia yaaa

    BalasHapus
  31. Alhamdulillah Dika dah sembuh dan sekedar common cold ..
    jaga kesehatan selalu ya.. makan makanan bergizi yang banyak

    BalasHapus
  32. sebenernay yang bikin ibu2 degdegan bukannya sakitnya anak, tapi tekanan dari orang terdekat yang suka nakut2in .. hiks .. ini mah kejadian terus di kelg ku kalo fadlan lagi common cold. Tapi untungnya punay temen2 online yang luarbiasa dengan segala sharing dan testimoni nya yaaaa

    BalasHapus
  33. maksudnya nyerah tuh, nyerah bawa anak ke dokter gitu ?
    aku siy kalau gak punya obat turun panas, ketika anak demam ya bawa aja ke dokter minta obat turun panas, biaya diganti asuransi, gak perlu beli obat dari kantong sendiri ...hihihi.
    lagian dokter jaman skrg juga gak asal ngasih obat kok, palingan kalau anak cuma deman+batuk+pilek, dikasihnya obat turun panas sama vitamin, sama wejangan disuruh banyak makan dan minum. dan biasanya anak2 nurut kalau yg ngasih tahu dokternya. jadi ya gak perlu anti datang ke dokter siy ...apalagi kalau biaya dokter ditanggung asuransi :-D

    BalasHapus
  34. kalau aku bilang wajar ya eyang kuatir sama cucu, apalagi yg tinggal serumah atau berdekatan. kadang beliau2 itu cuma pengen cucunya "dipegang" sama dokter.
    itu buktinya eyangnya Dika lega setelah Dika dibawa ke dokter, meskipun gak dikasih obat2an :)

    BalasHapus
  35. alhamdullilah,.....
    Siap tan, dika akan makan makanan yang bergizi .... :)

    makasih ya ....

    BalasHapus
  36. Menyerah karena harus Test Lab yang gak perlu.

    Aku khan gak diganti asuransi, makanya penginnya ke dokter kalo emang perlu aza mba atau sudah ada Gawatdaruratan, makanya aku belajar untuk gak panik dan gak buru-2 ke dokter kalo anak cuma batpil or demam, selama bisa di treatment sesuai dengan guideline, aku gak akan buru-buru ke dokter mbak.

    Cari dokter di jaman sekarang yang ngasih edukasi tanpa obat-2an yang gak perlu rasanya gampang-2 susah mbak....

    Duh maaf kalo gak berkenan, itu dari sisi aku mbak...


    BalasHapus
  37. Aku yakin sih sama kasih sayang Eyang dan Mbahnya dika ke Dika dan Keluargaku. Cuma aku sedih kalo mereka itu memaksakan kehendak tanpa mempertimbangkan Risk & Benefitnya.

    Yang lega itu Eyang aka mertuaku, sementara mbah aka Bapakku masih gak lega dan mengganggap aku bukan Ibu yang baik karena tidak nurut 'TITAHnya

    BalasHapus