Selasa, 29 Januari 2008

Sediiih.....

Secara tiba-tiba pengin nulis tentang ini.

Aku dibesarkan dikeluarga yang sangat menjunjung sopan santun, maklum orang jawa tulen, aku diajari untuk tidak menganggap orang lain itu lebih kecil atau lebih hina dari kita, meskipun pada kehidupan ini ada golongan the have dan unhave ( salah gak ya).

Beberapa kakak sepupuku, meskipun lebih muda dariku, mereka memanggilku dek ataupun sebaliknya, anaknya sepupunya ayah, meskipun lebih tua dariku memanggilku "mbak " untuk menjaga sopan santun diantara keluarga.

Tapi dikantorku, aku menemui bahwa seorang office boy, meskipun lebih tua umurnya dari Bapakku, harus dipanggil namanya oleh salah satu bosku.

Sedih rasanya, secara sebelum sesukses saat ini, si Bos memanggil dengan sebutan Pak, tapi sekarang si Bos memanggil dengan namanya saja, bahkan nadanya seperti menghardik. Padahal Jabatan sebagai Office Boy baru disandangnya beberapa tahun terakhir semenjak kinerja menurun.

Sebegitukah nilai - nilai sopan santun dihilangkan (sengaja) karena kedudukan sosial yang berbeda ?

Aku sangat sedih, sedih, bahkan sampai sesak rasanya dada ini setiap Ia diperlakukan seperti itu.

Ia tidak pernah menginginkan pekerjaan sebagai office Boy itu disandangnya, namun untuk menghidupi anak-istrinya Ia terpaksa harus menerimanya.

Ya Allah,
Semoga Engkau tetap menjaga Ia dalam Kesabaran dan Ketabahan menjalani kehidupan ini
semoga Engkau memberikan rezeki yang berlimpah dan Semoga Engkau mengabulkan permohonannya dan memberikan kesempatan untuk bisa menunaikan Ibadah Haji.
Semoga Allah memberikan ampunan pada si Bos atas ketidaksopanannya
Amin

24 komentar:

  1. semoga dan semoga Amiiiiiiiiiiiiiiiiiin

    BalasHapus
  2. ikut sedih mbak.. semoga doa nya di denger ya mbak.. amien..

    BalasHapus
  3. hidup memang kadang nggak berpihak sama orang yang di bawah. Tetep hormati beliau Mb, Insya Allah, itu akan sedikit mengobati 'luka' beliau.

    BalasHapus
  4. yg penting kita nggak seperti itu dan selalu menghormati org lain apapun posisi ataupun kelas ekonominya

    BalasHapus
  5. Iya Mba, aku cuma bisa mengelus dada, bagaimanapun Aku akan selalu menghormatinya, seperti aku menghormati orangtuaku

    BalasHapus
  6. kalau aku kebalikan Shin,
    suami ngajar di kampus kita kuliah dulu
    otomatis udah jadi pak dosen, dipanggil pake Pak.
    tapi OB/adm staf, koq suka manggil daku dgn nama saja, inget jaman masih jd mhs kali ya *prasangka baik*

    ya biar gimana,bukan gila hormat sih, untuk OB/adm yg kaya gitu
    ya aku panggil nama juga, seperti dia memanggilku

    tapi kalu OB/adm yg panggil dgn mba/ibu, dia juga kubegitukan, akan kupanggil dgn mba/mas atau ibu/bapak

    pokoke, gimana orang memperlakukanku, aku kaya gitu juga ke dia, adil kan?

    BalasHapus
  7. Si bos itu suruh ikut kursus sopan santun tuh!
    Lain kalo dia panggil "by name" karena merasa dirinya akrab.

    BalasHapus
  8. aku bukan org jawa tp klo sama yg lebih tua ataupun seumuran biasanya aku selalu panggil mbak, mas, bpk, ato ibu
    kecuali ybs request untuk manggil nama.
    Sejak kecil kan Qta udah diajarin sopan santun.

    Mungkin baru jadi boss kali ya
    hee,,hee

    BalasHapus
  9. ehemmmm aku dulu keik gituh jugah, banyak tata kerama....
    terus pas gawe pertama, aku panggil mereka : mas, pak, mbak....
    lahhhhhhh diketawain dah gw... bosku bilang : heni, panggil ajah nama, jangan banyak basa-basi, ini juga akan memperakrab kita kan, tidak ada kesenjangan....

    ya sud, sejak itu, sampe sekarang aku lebih sering panggil nama hehehehe...

    tapi kalo ke OB ya justru pake mbak/mas.... mereka suka sensitive...

    BalasHapus
  10. walaupun bukan orang jawa (palembang nih hehehe) tapi diriku jg sama kyk mama dika, gak bisa sembarangan manggil orang lbh tua dgn nama doang kecuali atas permintaan ybs sendiri yah. Walaupun my own housemaid di rumah, kalo lbh tua tetep dipanggil mbak atau mas. Gak pernah namanya doang ^__^. Mungkin Bosnya lagi menikmati jadi "Bos" hihihi... Aamiin semoga OB nya mama Dika bisa dikasih kesabaran dan lapang dada.

    BalasHapus
  11. duh..
    ikut ngelus dada yahh...

    BalasHapus
  12. Kayak emang harus tuch pak....
    Dia memanggil bukan karena biar akrab tapi lebih kepada menunjukkan bahwa Ia dan OB memiliki status yang berbeda

    BalasHapus
  13. kayaknya ini yang paling mungkin dechh... kekekek

    BalasHapus
  14. Selain itu Mbak, saya merasa bahwa faktor umur juga mempengaruhi.....jadi jika Ia memang lebih tua dari kita apa salahnya jika kita menambah panggilan namanya dengan Pak/Bu

    BalasHapus
  15. perlu dibantuin gak ngelusnya :D

    BalasHapus
  16. Semoga si Boss bisa meniru dikau mbak..

    BalasHapus
  17. Bosnya itu lagi lupa daratan kali mba.... ??
    ato ngak dia lagi lupa ilmu padi kali ??

    BalasHapus
  18. hihihi semoga cuma lupa mbak...

    BalasHapus